Bejat, Seorang Pimpinan Ponpes di Muaro Jambi Garap Santriwatinya

LAMANJAMBI.COM, – Seorang oknum pimpinan Pondok Pesantren (Ponpes) di Desa Sumber Agung Kecamatan Sungai Gelam Kabupaten Muaro Jambi diamankan polisi.

Dia diamankan polisi karena melakukan perbuatan yang tak senonoh, dia melakukan perbuatan cabul kepada santriwatinya. Tak tanggung-tanggung, perbuatan itu telah berlangsung sejak tahun 2019 lalu hingga September 2022 lalu.

Pelaku melakukan aksinya dengan cara merayu. Setelah rayuan gombalnya termakan oleh korban, pelaku kemudian malancarkan aksinya dengan cara layaknya suami isteri. Usai melakukan perbuatan, pelaku meminta kepada korban untuk tidak menyebutkan kepada siapapun.

Baca Juga :  Kampanyekan Penghijaun Sejak Dini, Edi Purwanto Tanam Pohon di Danau Sipin

Baca Juga.

Sejumlah Pejabat di RSUD Raden Mattaher Jambi dimutasi, Ini Nama-nama Pejabat yang Baru dilantik

Modus Minta Pijit, Pimpinan Ponpes Ini Malah Cabuli Santrinya

Bejat, di Tebo Ayah dan Kakek Cabuli Gadis Hingga Hamil 7 Bulan

Baca Juga :  HPN 2023, Edi Purwanto : Pers sebagai pilar ke empat

Kapolres Muaro Jambi melalui Kasat Reskrim polres Muaro Jambi, AKP Sirlen saat jumpa pers menyebut jika perbuatan pelaku telah dilakukan berulang kali sejak 2019 lalu.

“Kejadiannya salah satu kamar di Pondok Pesantren yang pelaku pimpin,” kata Kasat.

Perbuatan pelaku terungkap setelah korban melaporkan kejadian tersebut kepada orangtuanya.

Tak terima dengan perlakuan bejat sang guru, orangtua korban melaporkan kejadian tersebut kepada pihak kepolisian.

Baca Juga :  Kabut Asap Kian Menebal, Edi Purwanto Minta Pemprov Tingkatkan Kolaborasi Pencegahan dan Penanggulangan Karhutla

Atas dasar itu, polisi menetapkan pelaku sebagai tersangka dan disangkakan pasal 76E undang-undang nomor 35 tahun 2015 Jo Pasal 82 Undang-undang nomor 17 tahun 2016 dengan ancaman penjara minimal 5 tahun dan maksimal 15 tahun serta denda Rp 5 miliar.

“Korban sewaktu kejadian masih termasuk anak-anak,” imbuhnya. (*)